Kasmaji - Alumni SMA Negeri 1 Solo

Home
(Kirab) Karnaval Keren Akankah Kesampaian di Kota Solo ?
Tuesday, 29 June 2010 17:59

Sumber : Notes yang ditulis oleh Pedhet Widjaya (Kasmaji)

Keraton Surakarta Hadiningrat
Persoalan Kirab atau Karnaval dan penonton sepanjang Jln Slamet Riyadi Solo sudah saya sadari sejak saya pulang kampung di kota ini 7(tujuh) taun lalu, tepatnya pertengahan tahun 2003, atau 2(dua) tahun sebelum pak Jokowi memimpin Pemkot Surakarta.

Solusinya sudah saya usulkan 2(dua) tahun lalu, yaitu dalam rangkaian event yang dipercayakan kepada saya, International Keroncong Festival 2008, tepatnya Kirab Keroncong Pusaka. Namun karena 'energi warga kota' via APBDnya hanya sekitar 25% dari anggaran yang saya rencanakan untuk merealisasi solusi itu, terpaksalah Kirab Keroncong Pusaka itu saya amputasi dari International Keroncong Festival 2008.

Apalagi ada komunitas-keroncong yang justru tidak mendukung Kirab Keroncong Pusaka ini, mereka berpendapat seluruh anggaran itu, yang notabene 'uang rakyat Solo' dan harus kembali ke 'rakyat Solo' plus bonus-2nya kalau bisa, adalah mutlak HAKnya ORANG KERONCONG, ngapain buat Kirab Keroncong Pusaka segala, ngapain buat Penari Keroncong, ngapain buat Seminar Batik Corak Pamor Keris sebagai kostum penari Keroncong,ASTAGA............

Ketika puluhan tahun saya meninggalkan Kota Solo dan kemudian kembali, saya langsung menandai suatu tradisi yang dimiliki kota ini, unik dan karena itu MUSTAHIL untuk disamai oleh kota lain di Indonesia, yaitu tradisi kirab atau karnaval itu, lewat 'Jl Slamet Riyadi' yg lurus-lebar-panjang & ada rel-kereta yg masih berfungsi pula.

Waktu itu, tahun 2003, kirab atau karnaval tidak disaksikan oleh warga kota sebanyak seperti yang terakhir diselenggarakan, Solo Batik Carnival III.

Terdorong untuk MEMPROMOSIKAN 'media radio' yang saya pimpin kepada kawan-kawan Advertising Agency di Jakarta, yang sering melihat daerah yang bukan ibukota propinsi itu secara 'geo-administrasi', maka mengeksploitir 'pembeda' kota dan berimpact luas menjadi keniscayaan. Sehingga 'uang Jakarta' bisa mengalir lebih deras ke Solo, dalam bentuk billing-iklan-radio, yang tentu saja akan mengGEMUKkan perekonomian Kota Solo.

Saya ingat betul bagaimana 'media radio' yang saya pimpin memberi support suatu kirab kali yang PERTAMA, bahkan sebelum bangunan studio media-radio ini dibangun apa lagi beroperasi siaran, yaitu Kirab 12(dua belas) Putri penerima penghargaan dari Keraton Surakarta Hadiningrat.

Gusti Dipokusumo, paling kanan
Waktu itu kirabnya menggunakan Kereta-2 Keraton, tidak heran karena Pimpinan Kirab sekaligus Pimpinan Penyelenggara adalah Gusti Dipokusumo -Putra Raja Pakubuwono XII (Alm.), adik Raja Pakubuwono XIII-, temen sekolah SMAN-I Solodulu, sekarang temen main tennis.

"Media Radio" saya memberi sedikit 'kehebohan' dibelakang Kirab tersebut, dan sebagai 'imbalan'nya 'media radio' saya boleh 'beriklan' di body mobil yang dipinjam dari Tim SAR UNS, maklum belum punya 'OB Van'/'Official Car' waktu itu, sekedar untuk memperkenalkan Logo Radio (tersimpan makna visi saya tentang kota Solo) dan misi media-radio : "KEEP SOLO COMFORT".

Area Lapangan tennis Manahan
Disinilah, tepatnya pada 9/9/2003, di band #3/9, pd pukul 9 pagi lebih 9 menit, Gusti Dipokusumo potong tumpeng penanda dimulainya siaran radio yang mengkampanyekan 'keep solo comfort'
Imbalan lainnya, Gusti Dipokusumolah yang bersedia memimpin Kirab Tumpeng 'media radio' saya dari studio yang masih dalam tahap pembangunan (baru 25%anlah) ke area Lapangan Tennis Manahan, kali ini dengan jalan kaki, serta memotong tumpeng ditengah lapangan tennis Manahan, tepatnya lapangan no 3 dari 9(sembilan) lapangan yg ada di area itu, sebagai penanda dimulainya secara resmi siaran 'media radio' ini, 9-9-2003, dan 'mengumandanglah' dengan frekuensi tinggi "keep solo comfort" dari jingle radio.

Sejak saat itu, 'media radio' saya keranjingan konvoi-kirab atau karnaval, demi sosialisasi visi-misi kami untuk kota Solo, mengingat pada awal-awal siaran kami baru menggunakan 10% power dari yang semestinya ditetapkan UU Penyiaran.

Untungnya saya bisa 'ngompori' merek-merek operator selular serta berbagai lembaga dan komunitas untuk 'peduli kota' seperti 'media-radio' saya itu, serta menggunakan 'metode : kirab/karnaval/konvoi', mengingat saya sadar, media-radio saya masih beberapa bulan mengudara, pakai power yang hanya 10%.

2004.
'Atraksi' diatas mobil ini tidak selalu band2an atau percussion, namun juga suara saja....spt yg dilakukan pd saat Kirab 1000 PKL yg fenomenal itu......suara dari mobil ini berisi 'himbauan dan maksud tujuan prosesi Kirab dari Bapak Jokowi' (2006)
Selama 2004, seingat saya 'media radio' saya memprakarsai beberapa kirab/konvoi mandiri dan support promosi & reportase 'pawai pembangunan' (acara tahunan Pemkot) serta Kirab Pusaka 1 Syura (Keraton & Mangkunegaran). Praktis itu yang bisa dilakukan mengingat 'kemampuan' kami sebagai 'warga baru' di Kota Solo, walaupun di beberapa konvoi kami beri sentuhan 'beda' agar warga kota penasaran untuk mengapresiasinya di Jl Slamet Riyadi tersebut.

Konvoi 'Seiring Merangkai Potensi', bersama, Indosat, memakai seluruh official-car Indosat.
Konvoi "tennis prestasi', bersama Pelti-Solo, memakai berpuluh andong dan mengkirabkan Winny Prakusya serta peserta Solo Open 2004.
Konvoi "Prestasi Lagi", bersama XLcomindo, memakai Andong + komunitas motor surakarta, mengkirabkan finalis futsal se Surakarta

2005
Gairah masyarakat untuk datang memberi apresiasi terhadap Kirab/Konvoi/Karnaval meningkat seiring dengan makin banyaknya pendengar 'media radio' saya tersebut. Pada tahun ini pula media-radio saya memiliki 'OB Van plus' yang diberi nama 'm-Stage' (mobile Stage -panggung di era mobile). Ini 'OB Van' yang dalam tempo 5(lima) menit bisa disulap menjadi panggung mini dengan 'sistim full hidrolik'.

Kendaraan tersebut diatas memberi inspirasi saya pula untuk sebuah solusi masalah Kirab dan Penonton yang membludak.

Tokoh Semar (kanan), Tokoh Bagong (kiri).....kebayang kan, ada cewek juga crew media radio yang mau dimake-up seperti itu? Inilah nilai kesungguhan kami mensupport segala macam kirab/karnaval di Solo (2005)
Peran pertama mobil ini dalam kirab adalah sebagai pos-aspresiasi-kirab. Seminggu sebelum acara, 'media radio' saya gembar-gembor diudara agar pendengar (yg kami sebut 'solo lovers') datang di sekitar 'm-stage', karena akan ada atraksi menarik ("Semar Kembar Sembilan"-karyawan 'media-radio', laki perempuan, dandan wayang atau bukan, berjumlah sembilan orang, bermake-up sama sebagai SEMAR), juga akan ada kuis bagi pendengar yang berada di sekitar 'm-stage'. Selama Kirab melintas didepan 'm-stage', Semar-Semar itu menyapa dan memberi semangat peserta kirab, serta mengajak penonton sekitar 'm-stage' untuk memberi applause kepada peserta.

Kejadian diatas adalah beberapa bulan sebelum Pilkada langsung di Kota Solo, yang menhasilkan pasangan Jokowi+Rudy memimpin Pemkot Solo periode 2005-2010.

Beberapa hari setelah pelantikan Walikota & Wakil Walikota Solo, Bapak Jokowi & Bapak Rudy harus bertindak sebagai Inspektur Kirab (?) dalam pawai pembangunan. Sementara itu, saya meneruskan tradisi mengeksplorasi keunikan kota Solo, yaitu Kirab/Karnaval/Konvoi lewat Jl Slamet Riyadi ini, agar Kota Solo 'terlihat' segala potensi yang sejatinya sangat luar biasa. Namun, apakah harus jadi 'penggembira' saja dipinggir jalan seperti diatas.? Tidak, 'media radio' saya harus bisa memberi inspirasi elemen masyarakat yang lain untuk juga 'nguri-uri' kota Solo, sebagai pengejawantahan kecintaan pada kota ini. Lalu Bagaimana?

Untungnya lagi saya ketemu dengan kenalan yang 'gila peduli kota' juga, Mas Mayor Haristanto, beberapa hari (3?) sebelum pawai pembangunan tersebut diatas. Ngobrol diruang kantor saya memunculkan ide, untuk memberi highlight Jl Slamet Riyadi Solo itu jalan yang tiada-duanya di Indonesia, yaitu keberadaan rel-kereta di sisi selatan, yang masih berfungsi (dua kali per hari dilalui kereta jurusan Solo-Wonogiri).

Caranya, ikut pawai-pembangunan tersebut dengan memanfaatkan kereta-api, tepatnya gerbong kereta yang biasa dipakai mengangkut kayu gelondongan, ditarik lokomotif yang biasa dipakai inspeksi keadaan rel, dan diatas gerbong diisi atraksi band.

Saya dan Mas Mayor Haristanto berbagi tugas. Mas Mayor menghubungi pihak Setasiun Solo Balapan untuk kerjasama pengadaan gerbong dan lokomotifnya serta 'acara upacara' nanti kalau melintas didepan Walikota Baru itu. Sementara saya bertugas untuk mengisi 'atraksi' diatas gerbong tersebut serta mencari penyandang dana operasi ini. Kebetulan 'brand Indosat' pada waktu itu masih 'rada gila peduli kota' juga, sehingga langsung mensupport biaya operasi ini, sedangkan 'atraksi'nya kami mendapat dukungan dari beberapa band-indie Solo, yang selama ini sudah 'berteman' dengan 'media radio' saya.

Jrenggggg.......itulah peristiwa pertama sepanjang sejarah Kota Solo, juga berarti sepanjang sejarah Kota-kota di Indonesia (dunia? walahualam), pawai/kirab/karnaval......dibuka dengan kereta api beratraksi, sehingga penonton hepi. Apa acara ini berkesan bagi Bapak Jokowi? Saya yakin iya, mengingat ini kali pertama beliau menerima peserta pawai-pembangunan, kedua, saat itu oleh Mas Mayor dan Pak Sutrisno (kepala setasiun Solo Balapan) beliau didaulat menjadi PPKA (petugas pemberangkatan kereta api) lengkap dengan topi-khusus dan peluit. priiiiiitttttt......maka melintaslah kereta api beraktraksi itu, mengawali pawai pembangunan kota Solo 2005.

Pelajaran yang bisa diambil dari sini berkaitan hubungan antara peserta+penonton adalah : penonton sisi selatan, karena ada Kereta Api lewat, justru tidak merangsek ketengah jalan Slamet Riyadi, sehingga karnaval/kirabnya relatif bisa dinikmati, selain penonton kirabnya masih sedikit lantaran ini acara rutin tahunan yang begitu-begitu saja (kurang waktu untuk promosi keberadaan kereta api-beratraksi dalam pawai), juga masa itu belum musim hp ber-kamera, jadi belum ada penonton bernafsu untuk mengabadikan event untuk di upload ke internet.

2006-2008
(2007) diberbagai kirab, kami mensosialisasikan HUT ke 90 mBah Gesang, Maestro Keroncong dengan branding spt ini, dan diatasnya bisa Keroncong Remaja, Budaya Jepang, band Indie, bahkan paskibra SMA 4 pernah juga beraktraksi diatas mobil ini.
Singkatnya, media-radio saya selalu memberi contoh dalam menyajikan atraksi dalam pawai, dimana masing-masing pihak, penyaji dan penonton, sama-sama nyaman. Juga 'manajemen penonton' agar penonton tertib serta memberi apresiasi yang baik terhadap peserta karnaval, yaitu dengan metode 'membuka pos-apresiasi' dengan 'm-stage' tersebut diatas, serta memberi hiburan ketika peserta pawai belum lewat kepada penonton disekitar.

Nah, kembali pada solusi yang saya maksud di alinea pertama notes ini. Metode kirab 'Kirab Keroncong Pusaka' itu menggunakan trailer, sehingga peserta bisa melakukan atraksi diatas trailer itu sepuasnya, koreografernya juga sudah bisa mengantisipasi gerakan-gerakan seperti apa yang efektif di lahan (trailer) yang tersedia, sementara penonton yang ingin mengabadikan dari dekat peserta pawai juga terlaksana hajatnya, tanpa harus mengganggu penonton yang dibelakang taman-jalan sekalipun, karena mereka tetap bisa menikmati atraksi diatas trailer itu, seperti liat televisi dirumah saja, gambar dan pertunjukannya berganti, bisa dinikmati, tanpa harus bergeser kekanan atau kekiri.

Bahkan waktu itu, 2008, dengan terselenggaranya Kirab Keroncong Pusaka (bagian dari IKF 2008), dengan metode kirab seperti diatas, saya berharap Jl Slamet Riyadi itu menjadi panggung pertunjukan terpanjang/terluas didunia. Caranya? Yaitu dengan 'memandang' sepanjang jalan Slamet Riyadi menjadi satu-kesatuan. Secara teknologi, available !

Letkol Inf. Sadputro Adi Nugroho (empat dari kiri), sutradara 'Drama Kolosal Palagan Ambarawa', drama kolosal yang membuat Presiden SBY dan Ibu menitikan airmata ketika menyaksikannya.
Pada waktu itu, saya sudah berkordinasi dengan Dinas Perhubungan Kota Solo, pak Yusca, untuk menggunakan CCTVnya yang canggih itu, kamera bisa berputar 180 derajat, bisa melihat 'plat nomor' kendaraan yang sedang berada didepan trafict-light (bang jo). Sayangnya belum tersedia di setiap perempatan jalan Slamet Riyadi, dari Gedengan sampai Gladak, untuk itu saya telah menghubungi pak Dwi Heriyanto (GM Telkom Solo), saya tanya apa bisa Telkom bangun CCTV dititik2 dimana Dishub tidak bisa menjangkau, kemudian langsung meng-streaming ke Internet. Pak Dwi bilang, available juga tuh.

Supaya streaming-an CCTV Dishub Solo itu 'enak ditonton' lewat internet dari seluruh dunia (walau tanpa suara), saya juga menghubungi temen-temen komunitas film indie, agar bisa mengirim wakilnya bertindak sebagai art-director diruang CCTV-Room Dishub Solo.........yah, tapi ini semua tinggal rencana karena hal-hal di alienea2 awal notes ini.

Masih soal enak ditonton dari seluruh penjuru dunia, maka Kirab itu harus 'mbanyu mili' (jw:mengalir). Urusan seperti ini, pergerakan pasukan keahliannya temen-temen saya di TNI. Oleh karena itu saya telah berkoordinasi dengan Dandim 0735, Letkol Sadputro Adi Nugraha, tentara nasionalis sejati-nyeni-sekaligus 'gaul' abisss, sekarang Kasrem Salatiga.

Beliau telah bersedia untuk 'mengawal' Kirab Keroncong Pusaka dg menggerakan pasukannya, termasuk 'mengelola' 20 trailer, sejak penghiasan hingga show, tidak itu saja Beliau juga menyiapkan akan 'memamerkan' pusaka-modern yang dimiliki Kodim 0735 Warastatama dalam kirab tersebut. Maklum, berkaitan pula dengan HUT TNI

Membandingkan dengan solusi Bapak Jokowi dan teman-teman, untuk membangun tribun, kalau belum terlanjur ditetapkan, mangga dipenggalih ulang.

Menurut saya, solusi itu tidak mencukupi (bukan mengatasi masalah tanpa masalah), bahkan membawa luka-sosial. Pasalnya, segala hal yang terbatas dan punya pembatas selalu menimbulkan diskriminasi, dan inilah biang 'luka sosial'.

Seluruh biaya itu kan dari rakyat, mestinya seluruh rakyat mendapatkan haknya yang sama. Bahkan andaikata saja pembiayaan itu ada sumbangan dari swasta, inipun bukan lantas sebagai keuntungan penyelenggaraan yang bisa digunakan 'sak penake dewe', karena hakekatnya itu 'opportunity cost' dari rakyat, rejekinya rakyat Solo.

Apalagi kalau pembiayaan ada peran dari APBD Propinsi Jateng dan APBN, ini lebih berat, karena event itu harus bisa dipertanggung jawabkan tidak saja pada warga kota Solo, tapi juga rakyat Jawa tengah dan rakyat Indonesia.

Mangga......dipun galih (Jw : Mohon Dipertimbangkan).

Pawai Pembangunan tahunan sih....tapi kali ini [Agustus 2006] Mr Meyer surprise, coz ada Jazz dalam Pawai Pembangunan, ExploJazz by Yasudah

 

 

 

 

(berita di bawah inilah yang menggelitik saya untuk menulis 'notes' diatas)
++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
24 Juni 2010 | 16:02 wib | SUARA MERDEKA CYBERNEWS

Manajemen Penonton SBC Gagal

Solo, CyberNews. Wali Kota Surakarta Joko Widodo kecewa terhadap pelaksanaan Solo Batik Carnival (SBC), Rabu (23/6) lalu. Pasalnya, orang nomor satu di jajaran Pemkot Solo ini menganggap penataan terhadap penonton telah gagal.

“Penonton semrawut. Manajemen terhadap para penonton telah gagal,” kata Wali Kota di sela-sela acara Asia Pasific Ministerial Conference on Housing and Urban Development (APMCHUD) ke-3 di Sunan Hotel, Kamis (24/6).

Kata pria yang akrab di sapa Jokowi ini cukup berasalan. Pasalnya, dalam even karnaval batik yang untuk ketiga kalinya digelar tersebut, Jokowi melihat jumlah penonton membludak hingga memadati jalur yang dilintasi peserta karnaval.

“Seperti saat finish di Ngarsapura. Di sana seharusnya peserta kan bisa menampilkan gerakan-gerakan tari juga, tapi ini sampai tidak bisa bergerak. Ya akhirnya mereka cuma melintas saja,” jelasnya.

Untuk mengatasi agar hal tersebut tidak terulang kembali pada pelaksanaan SBC selanjutnya, Jokowi meminta kepada panitia untuk segera melakukan perbaikan, terutama penataan terhadap penonton.

Menurutnya penambahan jumlah tribun untuk penonton pun akan dilakukan. Sebagaimana diketahui saat ini ada sekitar tiga tribun yang dipasang panitia di sepanjang jalan sekitar 1 Km yang dilalui peserta karnaval.

( Gading Persada /CN26 )

Powered by jWarlock jwFacebook Comments
 

Bursa Alumni

  • 0
  • 1
  • 2
prev
next

Bursa Bisnis

Kedai 3 Nyonya @ downtown Jungleland

News image

  Teman-teman yth,Silahkan mencoba restaurant yang baru kami buka : Kedai 3 Nyonya @ downtown Jungleland, kawasan Sentul Nirwana, Sentul City (exit tol Jagorawi : Sentul Selatan)- Seat capacity 100 seats (maximum 170 seats)- Smoking / non smoking floor- Discount 10% sd December 2013 PS :Kami juga sedang mengusahakan fasilitas khusus free parking , VIP parking, dan harga khusus masuk ke Jungleland theme park (www.jungleland.co.id) pada saat weekdays, bagi para pengunjung Kedai 3 ...

Read more
  • POLO KASMAJI 2013

         Klik! Untuk Memperbesar Gambar   POLO KASMAJI UNTUK SELURUH KASMAJI Keuntungan Penjualan untuk Donasi

  • Pre-Order Poloshirt KASMAJI

    silahkan click untuk memperbesar Pre-Order Poloshirt KASMAJI-Sebagian dari keuntungan penjualan akan didonasik

  • Anak kelas 1 SMP dari Indonesia membuat situs jejaring sosia

    Rekan-rekan sekalian, Dengan maraknya penggunaan Facebook, Tweeter dll pada saat ini di kalangan anak-anak dan remaja, ternyata telah ada

  • Gaya Anak

    Hananto, Kasmajii 90, bersama istrinya Sari Kurniati, memiliki usaha yang menawarkan berbagai perlengkapan anak khususnya tas anak, baik imp

  • kao[S]olo

    Mas Sandy Solo, alumni 90, punya produk kaos, merk kao[S]olo dengan desain khas solo (solominded). Gerai kao[S]olo mulai dibuka secara resmi

  • Kanrtin Soto Solo

    Yen kanca-kanca pas beredar nang daerah Cimahi, Bandung, aja lali kunjungi warunge Heru 'Arab' Nugroho (alumni1984) di Jll. Cihanjuang, saji

Alumni Card Info

Alumni Card

News image

Apakah kartu alumni : Kartu alumni adalah kartu yang diterbitkan oleh Ikatan Alumni SMA Negeri 1 Solo, untuk para alumni-nya. Siapakah yang dimaksud para alumni itu : Alumni adalah siapapun yang pernah bersekolah di SMA Negeri 1 Solo, baik sampai lulus maupun tidak. Apa Syaratnya : 1. Pemegang kartu adalah alumni SMA Negeri 1 Solo 2. Pemegang kartu Sudah mengisi database alumni dan memiliki registrasi nomer induk. Karena itu mohon bantuannya untuk mengisi database seleng...

Read more
  • Leaflet Kartu Alumni

    Berikut ini adalah leaflet tentang Kartu Alumni. Leaflet ini akan diserahkan bersamaan dengan pengiriman Kartu Alumni.  Untuk men download

  • MOU Signing dan Pre Soft Launching

    Rekan-rekan alumni,Penandantanganan MOU merchant pertama dengan Ikatan Alumni SMA 1 Solo, yang dilakukan antara Ferry Febrianto dan Kristant

  • Daftar Merchant

    List ini baru sementara dan akan terus berkembang....INVESTASI1. Panin Sekuritas ASURANSI1. Sequis Life2. AIA Insurance HOTEL1. Vi

  • Database dan Milis SMA Negeri 1 Solo

    Rekan2 alumni,Program Kartu Alumni SMA Negeri 1 Solo yang berfungsi juga sebagai discount card pada beberapa merchant (hotel, toko, cafe, dl

Buku Alumni

Buku tentang GCG “AKHIRNYA TERBIT JUGA

News image

Ini adalah buku yang disusun oleh Muhammad Arief  Effendi - Pak Lurah (Alumni 1984), yang sudah memasuki edisi cetakan ke 2, dan segera akan terbit dalam edisi Bahasa Inggris, hard cover version. Mohon doanya semoga semoga segera terbit dengan lancar. Kalau ingin tahu berita selengkapnya mengenai buku tersebut silahkan klik gambar cover buku-nya berikut ini : 1. Buku tentang GCG “AKHIRNYA TERBIT JUGA”.   Buku “The Power of Good Corporate Governance ...

Read more
  • Buku karangan Rika Marlem

    Ada 2 buku karengan Rika Marlem (alumni 1997) yang telah dipublikasikan bersama temannya :Tahun 2006 : Buku Menu Ibu Hamil Tahun 2007 : B

  • Buku-buku karangan : Josaphat Tetuko Sri Sumantyo

    Berikut ini adalah buku-buku yang dikarang oleh Tetuko (alumni 1989), yang saat ini bermukim di Jepang. Keterangan selengkapnya bisa dibaca

  • TASIKA Titian Menuju Muara Hati

    Kisah gadis desa penuh dendam kepada “sang waktu” dianggap tidak adil. Pergolakan bathin terjadi, hingga akhirnya ia menemukan titian untuk

  • Buku Eko Indriawan

    Dibagian halaman ini anda akan diberikan informasi mengenai judul – judul buku yang sudah ditulis oleh Eko Indriyawan (Alumni 2002). Semua

  • Hasil Karya Alumni

    Rekan-rekan alumni, Ternyata cukup banyak hasil karya para alumni SMA Negeri 1 Solo dalam bentuk buku yang sudah diterbitkan. Di bawah ini